Medvedev Hanya Fokus Memenangkan US Open

Daniil Medvedev. (atptour)



DANIIL Medvedev bisa saja bertemu petenis nomor satu dunia Novak Djokovic di final AS Terbuka. Namun setelah melaju ke semifinal pada Selasa tau Rabu Wita, dengan kemenangan empat set melawan Botic van de Zandschulp 6-3 6-0 4-6 7-5. 

Petenis Rusia itu menjelaskan mengapa dia tidak mengkhawatirkan unggulan teratas. “Saya tidak memikirkan dia, karena seperti yang kita lihat, siapa pun bisa mengalahkan siapa pun. Jika dia di final, dan jika saya di sana, saya senang. Dia juga senang, saya kira,” kata Medvedev. “Saya tidak akan mendukung atau mendukung seseorang. Saya hanya akan menikmati tenis dan kemudian bersiap untuk menjadi pemenangnya. Itu sama setiap pertandingan.”

Unggulan kedua itu sendiri telah lama dianggap sebagai salah satu favorit turnamen, terutama dengan absennya Roger Federer dan Rafael Nadal, yang tidak bertanding di New York tahun ini karena cedera.

“Saya tidak merasakan perubahan energi (di ruang ganti). Saya selalu berusaha melakukan yang terbaik,” kata Medvedev menanggapi pertanyaan apakah ada atmosfer yang berbeda di ruang ganti tanpa pemain hebat sepanjang masa. “Saya tidak peduli apakah Roger atau Rafa ada di sini. Saya ingin memenangkan turnamen. Akan lebih sulit jika mereka ada di sini, dan tentu saja akan lebih sulit jika mereka berusia 30 tahun. Tapi saya hanya ingin melakukan yang terbaik, jadi saya tidak peduli apakah mereka ada di sini atau tidak.”

Pemain berusia 25 tahun itu hanya fokus pada pertandingan berikutnya. Medvedev akan menghadapi Felix Auger-Aliassime yang berusia 21 tahun, yang akan tampil di semifinal besar pertamanya. Auger sebelumnya di perempatfinal mengalahkan meteor Spanyol Alcaraz. 6-3 3-1 (ret).

“Siapa pun yang menang akan sangat bersemangat. Anda tahu mereka jauh lebih muda dari saya. Saya belum tua,” kata Medvedev sambil tertawa terbahak-bahak. “Tetapi bagi mereka, ini akan menjadi semifinal pertama (mereka) di Slam. Pengalaman bukanlah segalanya, karena ketika saya berada di semifinal pertama Slam, saya memenangkannya. Tidak berarti jika Anda berada di sana untuk pertama kalinya Anda akan kehilangannya."

“Tapi saya suka bahwa saya memiliki pengalaman ini. Aku tahu bagaimana itu. Jika saya bermain bagus, itu tidak akan mudah bagi lawan saya. Itu hal terpenting yang akan saya coba lakukan.”

Ini akan menjadi semifinal AS Terbuka ketiga berturut-turut bagi Medvedev. Di final mayor perdananya pada 2019, petenis Rusia itu gagal melawan Rafael Nadal dalam thriller lima set.

“Hanya untuk menjalani pertandingan ini sangat spesial,” kata Medvedev, kemudian menambahkan, “Saya agak mengerti, ‘Oke, yah, saya hampir mengalahkan Rafa, tertinggal dua set dan satu break, jadi saya pantas berada di sini'.”

Tidak ada penggemar yang hadir di AS Terbuka tahun lalu karena pandemi Covid-19, tetapi Medvedev masih berhasil mencapai empat besar, di mana ia kalah melawan Dominic Thiem dengan dua set langsung.

“Saya agak tidak siap untuk pertandingan ini. Ketika saya mengatakan 'tidak siap', tentu saja saya mempersiapkannya dengan baik. Hanya saja dia memainkan level yang sangat hebat dan saya tidak dapat menemukan solusi, yang saya ambil pelajaran darinya dan saya mencoba untuk berbuat lebih baik di Nitto ATP Finals,” kata Medvedev. 

“Walaupun sangat berat, ada pelajarannya. Tidak ada Dominic di sini, tidak ada Rafa, jadi saya hanya akan mencoba bermain sebaik mungkin dan melihat pelajaran lain yang bisa saya ambil.”

Medvedev berharap menjadi juara tunggal putra Rusia ketiga di Grand Slam dua minggu ini, bergabung dengan Yevgeny Kafelnikov dan Marat Safin. “Sangat senang berada di semifinal lagi, ketiga kalinya berturut-turut,” kata Medvedev. “Tidak bisa memimpikannya mungkin empat tahun yang lalu, tapi sekarang sudah tiga tahun.” (atptour)

Komentar